Beranda Kesehatan Headphone Vs Headset Mana yang Lebih Berbahaya ?

Headphone Vs Headset Mana yang Lebih Berbahaya ?

FOTO ISTIMEWA

TAHUKAH Anda bahwa memilih antara headphone atau headset untuk mendengarkan lagu sangat berpengaruh terhadap kesehatan Anda? Jika dilihat dari kualitas suara, keduanya sama-sama memiliki keistimewaan masing-masing.

Nah, kalau dipilih dari segi kesehatan, manakah yang lebih baik, menggunakan headphone atau headset?

Menurut World Health Organization, 50% pendengaran orang dewasa beresiko turun akibat dari penggunaan headphone untuk mendengarkan musik. Selain itu, CDC atau setara dengan Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit mengungkapkan bahwa terdapat 5,2 juta orang yang menderita gangguan pendengaran akibat suara bising.

Loading...

Kisaran umur penderitanya adalah 6-19 tahun. Di sisi lain, penderita pada usia 20-69 tahun mencapai 26 juta. Tentu saja hal ini sangat meresahkan. Walaupun lebih nyaman mendengarkan musik dengan headphone, ternyata terdapat bahaya yang mengintai Anda jika tidak digunakan dengan benar.

Di sisi lain, penderita pada usia 20-69 tahun mencapai 26 juta. Tentu saja hal ini sangat meresahkan.

Jika Anda mendengarkan suara atau musik yang terlalu keras ke telinga Anda, rambut-rambut kecil yang ada di telinga dapat terbunuh. Nah, matinya rambut-rambut kecil yang bertugas untuk mengirimkan sinyal suara ke otak Anda ini bisa membuat Anda kehilangan pendengaran.

Di sisi lain, penggunaan headphone ternyata lebih baik dibandingkan headset. Headphone melakukan tugasnya memblokir suara dari luar dengan baik. Hal tersebut tentu membuat Anda mendengarkan lagu dengan suara yang lebih kecil ketimbang saat memakai headset.

Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk memilih headphone berkualitas tinggi agar risiko gangguan pendengaran dapat berkurang.

loading...

Jika ditanya lagi manakah yang lebih baik antara headphone atau headset dari segi suara, jelas jawabannya adalah headphone.

Nah, jika ditanya lagi manakah yang lebih baik antara headphone atau headset dari segi suara, jelas jawabannya adalah headphone. Desainnya yang begitu sederhana dan mudah dibawa ke mana-mana membuat headset digemari oleh orang-orang.

Akan tetapi, suara bising justru akan lebih banyak Anda dapatkan dari pemakaian headset. Oleh karena itu, biasanya orang akan cenderung untuk mengeraskan suaranya hingga merusak telinga Anda.

Suara gergaji atau motor menciptakan 100 desibel suara. Dengan tingkatan desibel setinggi itu, pendengaran Anda bisa rusak setelah mendengarnya selama setengah jam. Pada umumnya, suara pemutar musik yang digunakan adalah 70% dari volume maksimal yaitu sekira 85 desibel. Jika Anda menambah volumenya dan mendengarkan dalam waktu yang lama, kehilangan pendengaran secara permanen sangat mungkin Anda alami.

Oleh karena itu, alangkah baiknya apabila Anda tidak menggunakan headset dalam jangka waktu yang panjang. Walaupun memang dari segi desain lebih praktis dan baik daripada headphone, tentu saja Anda tidak ingin bukan tidak dapat menikmati suara musik selamanya?

Kesimpulannya, Anda bisa memilih headphone sebagai alternatif untuk mendengarkan musik dengan kualitas yang bagus dan mengurangi risiko kehilangan pendengaran.Jika Anda ingin tetap menggunakan headset, silahkan mendengarkan musik tidak lebih dari 60%

Akan tetapi, jika Anda ingin tetap menggunakan headset, silahkan mendengarkan musik tidak lebih dari 60% dari batas maksimal suara headset. Selain itu, batasi penggunaan headset setidaknya paling lama 1 jam.

Nah, sekarang Anda sudah tahu bukan bahwa pemilihan alat tambahan mendengar sangat berpengaruh terhadap kesehatan telinga Anda. Oleh karena itu, silahkan sesuaikan kebutuhan untuk memilih mana yang lebih baik di antara headphone atau headset.