Ekonomi & TeknologiFeaturedKopi BondowosoPolitik & Pemerintahan

Arokat Petik Kopi Tanda Kebangkitan BRK Reborn

Screenshot_2024-06-16-16-20-23-29_c37d74246d9c81aa0bb824b57eaf7062

Bondowoso – Pemerintah Kabupaten Bondowoso menggelar acara Arokat Petik Kopi.Acara tersebut menandakan bahwa Pemkab Bondowoso masih peduli untuk kembali membangkitkan Bondowoso Republik Kopi (BRK) setelah beberapa tahun fakum.

Pj Bupati Bondowoso, Bambang Soekwanto menginisiasi untuk menghidupkan kembali BRK dengan sebutan BRK Reborn.

Salinan dari Salinan dari Salinan dari Black Modern Music News Headline Instagram Post_20231029_070314_0000

Pihaknya bersama BI, Forkopimda, Bank Jatim, Asosiasi Petani Kopi Indonesia (APEKI) dan instansi terkait lainnya mengikuti acara Arokat Petik Kopi , dengan memanen dan minum kopi bersama di Dusun Darungan Desa/Kecamatan Sumberwringin, Rabu (12//2024).

Dikatakan panen kopi bagian dari upaya menunjukkan kepada masyarakat luas bahwa Bumi Ki Ronggo merupakan daerah penghasil kopi terbaik.

“Ada arabica, robusta, bahkan varietas yang memang jarang ada di daerah lain seperti blue mountain dan yellow caturra,” ungkapnya.

Ditegaskan bahwa penikmat kopi tidak bisa disebut penikmat jika belum menikmati Kopi Java Ijen Raung.

iklan dalam

Untuk itu ,pihaknya berkomitmen untuk memberikan dukungan untuk petani kopi Bondowoso. Mulai dari hulu atau petani, memberikan pendampingan untuk proses tanam, panen, dan pascapanen, termasuk juga memberikan bantuan peralatan.

“Kami juga bekerja sama Bank Indonesia, Perhutani, APEKI, saya ingin melanjutkan kerjasama tujuh pihak,” katanya.

Selain bantuan peralatan pihaknya juga memfasilitasi melalui dinas terkait untuk pameran dan event lainnya.

“Saya ingin menghidupkan kembali dengan istilah BRK Reborn,”ujarnya.

Ia juga mengungkapkan, berdasarkan data BI Wilayah Jawa Timur, baru ada tujuh desa devisa penghasil kopi di Jatim. Enam diantaranya ada di Bondowoso.

“Kami menargetkan di Bondowoso lebih dari enam, tergantung nanti luasan lahan kopinya baik arabica maupun robusta,” pungkasnya.

Untuk diketahui bahwa, secara geografis Kabupaten Bondowoso diuntungkan dengan pertanian kopi, karena berada lereng Gunung Ijen-Raung dan Pegunungan Arguporo.

Lereng Ijen-Raung dan Lereng Argopuro sudah mendapatkan sertifikat indikasi geografis (IG) untuk pertanian kopi. Bahkan kopi dari dua wilayah Bondowoso tersebut, khususnya Ijen-Raung sudah berkualitas ekspor, dengan brand Java Ijen Raung.

Salinan dari Salinan dari Salinan dari Salinan dari Black Modern Music News Headline Instagram Post_20231029_082045_0000

Related posts

Hari Kedua ,Tim Gabungan Belum Menemukan Titik Terang Keberadaan Ardian

Ini Alasan Lebih Baik Diam, Saat ada Masalah dengan Pasangan

ATAP BARU BAPAK ISMANTO YANG MENDAPAT BANTUAN RTLH

error: Content is protected !! silahkan di menghubungi admin jika ingin copy conten ini ... terima kasih