FeaturedLensa NusantaraPendidikanPolitik & Pemerintahan

Ada Apa ,Ratusan PTT SMP Luruk Kantor DPRD Bondowoso

Screenshot_2024-06-16-16-20-23-29_c37d74246d9c81aa0bb824b57eaf7062

BONDOWOSO- Pegawai Tidak Tetap (PTT) Sekolah Menengah Pertama (SMP) menluruk kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bondowoso.

Tak tangung -tanggung ratusan
PTT SMP se kabupaten tersebut datang melakukan audiensi menemui Komisi IV DPRD untuk menyampaikan aspirasi agar Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bondowoso membuka formasi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K).

Salinan dari Salinan dari Salinan dari Black Modern Music News Headline Instagram Post_20231029_070314_0000

Mereka terdiri dari penjaga sekolah atau Satpam, tukang kebun, operator sekolah, pesuruh, dan staf tata usaha (TU) sekolah sejumlah 107 orang.

Titik Yuliatin, Wakil Ketua Forum Pegawai Tidak Tetap (FPTT) mengatakan, kedatangan ke DPRD memperjuangkan nasib PTT SMP ke depan.

Betapa tidak , Pemkab Bondowoso tidak membuka formasi untuk calon P3K SMP.

” Kami mengadu ke DPRD tentang nasib PTT SMP ke depan itu mau dibawa ke mana, saat ini yang ada formasi tes calon P3K itu hanya untuk guru tidak tetap (GTT), sedangkan untuk PTT tidak ada, terakhir yang ada pengangkatan hanya pada 2008 dan sampai saat ini tidak pernah ada lagi,” ungkap Titik Yuliati usai audensi dengan Komisi IV DPRD Bondowoso, Jum’at (28/6/2024).

Pihaknya berharap, Pemkab Bondowoso memberi kesempatan yang sama untuk PTT SMP, dengan cara membuka formasi P3K untuk mereka. Meski pihak pemerintah beralasan tak dibuka formasi P3K, karena terkendala dengan anggaran.

” Kami berharap di Tahun 2025 sudah ada formasi P3K untuk PTT SMP di Kabupaten Bondowoso,” tegasnya.

iklan dalam

Lebih -lebih ,Titik, PTT juga berharap ada tambahan insentif dari pemerintah untuk pegawai sekolah Non PNS.

Dikatakan bahwa ,saat ini insentif yang diterima PTT dari sekolah tempat mereka bekerja sangat minim. Setiap PTT hanya menerima 30 sampai 40 persen jauh di bawah upah minimum regional (UMR) Bondowoso.

” Kami juga belum tercover BPJS Ketenagakerjaan. Setiap bulan hanya menerima insentif dari sekolah. Padahal kerja kami juga berat, sering lembur, terkadang lembur sampai larut malam seperti kerja operator sekolah,” paparnya

Sementara, H. Mahfidz, Wakil Ketua Komisi IV menyampaikan setelah mendengar aspirasi PTT SMP, agar Pemkab Bondowoso juga membuka kesempatan yang sama dengan membuka formasi P3K.

” Saya berharap tahun depan ada formasi itu karena mereka punya hak yang sama untuk mengikuti cuma tidak ada formasinya. Saya mendorong pemda membuka formasi itu,” imbuhnya

Mahfidz, mengatakan bahwa , Komisi IV akan mengusulkan agar Dinas Pendidikan untuk mengkalkulasi semua PTT baik di SD dan SMP jumlah pasti mereka dan ada anggaran untuk tambahan insentif diberikan kepada mereka.

Sebab,menurutnya , kesejahteraan mereka masih jauh di bawah UMR. Kesejahteraan yang diterima mereka bukan dari insentif dana daerah, tetapi dari Bos.

” Kesejahteraan yang diterima bervariasi, antara Rp.300 ribu – Rp.600 ribu per bulan,” ujaranya.

Diharapkan agar Pemkab Bondowoso juga memperhatikan nasib mereka dengan cara membuka formasi P3K. Sebab, mereka sudah ada yang mengabdi 16 tahun ada yang lebih.

Pihaknya juga mendorong, agar PTT juga datang ke Dinas Pendidikan untuk menyampaikan hal yang sama tentang formasi P3K dan tambahan insentif dari pemerintah daerah.

” Kami juga menargetkan bagaimana tahun depan ada anggaran yang diberikan kepada mereka,” pungkasnya alumni Nurul Jadid tersebut.

Salinan dari Salinan dari Salinan dari Salinan dari Black Modern Music News Headline Instagram Post_20231029_082045_0000

Related posts

KH Salwa Arifin Tegaskan,Tidak Akan Mengecam Siapapun ,Termasuk yang Tidak Mendukungnya Saat Pilkada Lalu

Berbenah Kepariwisataan Objek Pengungkit Ekonomi Kabupaten Bondowoso

Ratusan Napi Rutan Bangil – Pasuruan Dapat Remisi

error: Content is protected !! silahkan di menghubungi admin jika ingin copy conten ini ... terima kasih